Informasi akuntansi akan bermanfaat bila memenuhi kriteria

Jawaban dari pertanyaan informasi akuntansi akan bermanfaat bila memenuhi kriteria Memiliki manfaat serta dapat diterima oleh para pengguna informasi akuntansi tersebut.

Lalu muncul pertanyaan apa saja kriteria informasi akuntansi agar dikatakan berkualitas? Temukan jawabannya pada artikel dibawah ini.

Kriteria Informasi Akuntansi

Permintaan informasi akuntansi oleh investor, pemberi pinjaman, kreditur, dll, menciptakan karakteristik kualitatif mendasar yang diinginkan dalam informasi akuntansi.

Ada enam karakteristik kualitatif informasi akuntansi. Dua dari enam karakteristik kualitatif bersifat fundamental (harus dimiliki), sedangkan empat karakteristik kualitatif lainnya bersifat peningkat (nice to have).

Karakteristik Kualitatif Dasar

Karakteristik kualitatif informasi akuntansi yang harus ada agar informasi berguna dalam pengambilan keputusan:

  1. Relevansi
  2. Kesetiaan yang representatif

Karakteristik Kualitatif Peningkatan (Sekunder)
Karakteristik kualitatif informasi akuntansi yang mempengaruhi seberapa berguna informasi tersebut:

  1. Verifikasi
  2. Ketepatan waktu
  3. Dapat dipahami
  4. Komparabilitas

Kami akan melihat setiap karakteristik kualitatif secara lebih rinci di bawah ini.

1. Relevansi

Relevansi mengacu pada seberapa membantu informasi tersebut untuk proses pengambilan keputusan keuangan. Agar informasi akuntansi menjadi relevan, informasi tersebut harus memiliki:

  1. Nilai konfirmasi – Memberikan informasi tentang peristiwa masa lalu
  2. Nilai prediktif – Memberikan kekuatan prediktif mengenai kemungkinan kejadian di masa depan

Oleh karena itu, informasi akuntansi relevan jika dapat memberikan informasi yang bermanfaat tentang peristiwa masa lalu dan membantu dalam memprediksi peristiwa masa depan atau dalam mengambil tindakan untuk menghadapi kemungkinan peristiwa di masa depan.

Misalnya, perusahaan yang mengalami kuartal yang kuat dan menyajikan hasil yang ditingkatkan ini kepada kreditur relevan dengan proses pengambilan keputusan kreditur untuk memperpanjang atau memperbesar kredit yang tersedia untuk perusahaan.

2. Kesetiaan Representasi

Kesetiaan representasional, juga dikenal sebagai keandalan, adalah sejauh mana informasi secara akurat mencerminkan sumber daya perusahaan, klaim wajib, transaksi, dll.

Untuk membantu, pikirkan penggambaran bergambar dari sesuatu dalam kehidupan nyata – seberapa akurat gambar tersebut mewakili apa yang Anda lihat dalam kehidupan nyata? Agar informasi akuntansi memiliki kesetiaan representasional, informasi tersebut harus:

  1. Lengkap – Laporan keuangan tidak boleh mengecualikan transaksi apa pun.
  2. Netral – Sejauh mana informasi bebas dari bias. Perhatikan bahwa ada subjektivitas dan estimasi yang terlibat dalam laporan keuangan, oleh karena itu informasi tidak dapat benar-benar “netral”. Namun, jika sebuah perusahaan mensurvei 1.000 akuntan dan mengambil rata-rata jawaban mereka, itu akan dianggap netral dan bebas dari bias.
  3. Bebas dari kesalahan – Sejauh mana informasi bebas dari kesalahan.
Baca juga:   Jawaban Soal Menjaga Kelestarian Lingkungan Budaya Dan Adat Istiadat Merupakan Kewajiban

3. Verifikasi

Verifiabilitas adalah sejauh mana informasi dapat direproduksi dengan data dan asumsi yang sama. Misalnya, jika sebuah perusahaan memiliki peralatan senilai $1.000 dan memberi tahu akuntan biaya pembelian, nilai sisa, metode penyusutan, dan masa manfaat, akuntan harus dapat mereproduksi hasil yang sama. Jika mereka tidak bisa, informasi tersebut dianggap tidak dapat diverifikasi.

4. Ketepatan waktu

Ketepatan waktu adalah seberapa cepat informasi tersedia bagi pengguna informasi akuntansi. Semakin kurang tepat waktu (sehingga menghasilkan informasi yang lebih tua), semakin sedikit informasi yang berguna untuk pengambilan keputusan.

Ketepatan waktu penting untuk informasi akuntansi karena bersaing dengan informasi lain. Misalnya, jika sebuah perusahaan menerbitkan laporan keuangannya setahun setelah periode akuntansinya, pengguna laporan keuangan akan kesulitan untuk menentukan seberapa baik kinerja perusahaan saat ini.

5. Dapat dimengerti

Pemahaman adalah sejauh mana informasi mudah dipahami. Dalam masyarakat saat ini, laporan tahunan perusahaan lebih dari 100 halaman, dengan informasi kualitatif yang signifikan. Informasi yang dapat dipahami oleh rata-rata pengguna laporan keuangan sangat diinginkan.

Adalah umum bagi perusahaan yang berkinerja buruk untuk menggunakan banyak jargon dan ungkapan yang sulit dalam laporan tahunannya dalam upaya untuk menyamarkan kinerja yang kurang baik.

6. Keterbandingan

Komparabilitas adalah sejauh mana standar dan kebijakan akuntansi diterapkan secara konsisten dari satu periode ke periode lainnya.

Laporan keuangan yang dapat dibandingkan, dengan standar dan kebijakan akuntansi yang konsisten yang diterapkan sepanjang setiap periode akuntansi, memungkinkan pengguna untuk menarik kesimpulan yang mendalam tentang tren dan kinerja perusahaan dari waktu ke waktu.

Selain itu, komparabilitas juga mengacu pada kemampuan untuk dengan mudah membandingkan laporan keuangan suatu perusahaan dengan laporan keuangan perusahaan lain.

Karakteristik kualitatif informasi akuntansi penting karena memudahkan manajemen perusahaan dan investor untuk memanfaatkan laporan keuangan perusahaan untuk membuat keputusan yang terinformasi dengan baik.

Informasi akuntansi akan bermanfaat bila memenuhi kriteria

Dari penjelasan diatas Kita sudah dapat mengetahui bahwa informasi akutansi memiliki kretria seperti yang sudah dijelaskan diatas dapat memberikan manfaat.